Selasa, 26 Maret 2013

KOTA LUBUK LINGGAU

Kota Lubuklinggau

Lubuklinggau
—  Kota di Indonesia  —
Lambang Lubuklinggau
Lambang
Slogan: Sebiduk Semare
Peta lokasi Lubuklinggau
Negara  Indonesia
Provinsi Sumatera Selatan
Hari jadi 21 Juni 2001
Dasar hukum UU No.7 Tahun 2001
Pemerintahan
 • Sekretaris Daerah Drs. H. Akisropi Ayyub, S.H, M.Si
Luas
 • Total 401.50 km2 (155.02 mil²)
Peringkat luas 15
Populasi (2010)[1]
 • Total 201,308
 • Peringkat 50
 • Kepadatan 500/km2 (1,300/sq mi)
 • Peringkat kep. 79
Demografi
 • Suku bangsa Jawa, Lampung
 • Agama Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha
 • Bahasa Jawa, Komering, Rawas, Lampung, Indonesia
Zona waktu WIB (UTC+7)
Kode telepon 0733
Kecamatan 8
Kelurahan 72
Situs web www.lubuklinggau.go.id
Sebelumnya Ibu Kota Kabupaten Musi Rawas

Kota Lubuklinggau (Dahulu Daerah Tingkat II berstatus Kota Madya) adalah suatu kota setingkat kabupaten paling barat wilayah propinsi sumatera selatan yang terletak pada posisi antara 102 º 40' 0” - 103 º 0' 0” bujur timur dan 3 º 4' 10” - 3 º 22' 30” lintang selatan berbatasan langsung dengan kabupaten Rejang Lebong Propinsi Bengkulu. Status "kota" untuk Lubuklinggau diberikan melalui UU No. 7 Tahun 2001 dan diresmikan pada 17 Agustus 2001, Kota ini merupakan pemekaran dari Kabupaten Musi Rawas.

Daftar isi

Batas wilayah

Utara Kecamatan BKL Ulu Terawas, Musi Rawas
Selatan Kecamatan Muara Beliti, Musi Rawas dan Provinsi Bengkulu
Barat Provinsi Bengkulu
Timur Kecamatan Tugumulyo dan Muara Beliti, Musi Rawas

Sejarah Singkat

Tahun 1929 status Lubuklinggau adalah sebagai Ibu Kota Marga Sindang Kelingi Ilir, dibawah Onder District Musi Ulu. Onder District Musi Ulu sendiri ibu kotanya adalah Muara Beliti.Tahun 1933 Ibukota Onder District Musi Ulu dipindah dari Muara Beliti ke Lubuklinggau. Tahun 1942-1945 Lubuklinggau menjadi Ibukota Kewedanaan Musi Ulu dan dilanjutkan setelah kemerdekaan. Pada waktu Clash I tahun 1947, Lubuklinggau dijadikan Ibukota Pemerintahan Propinsi Sumatera Bagian Selatan. Tahun 1948 Lubuklinggau menjadi Ibukota Kabupaten Musi Ulu Rawas dan tetap sebagai Ibukota Keresidenan Palembang.
Pada tahun 1956 Lubuklinggau menjadi Ibukota Daerah Swatantra Tingkat II Musi Rawas. Tahun 1981 dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 38 tanggal 30 Oktober 1981 Lubuklinggau ditetapkan statusnya sebagai Kota Administratif. Tahun 2001 dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 tahun 2001 tanggal 21 Juni 2001 Lubuklinggau statusnya ditingkatkan menjadi Kota. Pada tanggal 17 Oktober 2001 Kota Lubuklinggau diresmikan menjadi Daerah Otonom.
Pembangunan Kota Lubuklinggau telah berjalan dengan pesat seiring dengan segala permasalahan yang dihadapinya dan menuntut ditetapkannya langkah-langkah yang dapat mengantisipasi perkembangan Kota, sekaligus memecahkan permasalahan-permasalahan yang dihadapi. Untuk itu diperlukan Manajemen Strategis yang diharapkan dapat mengelola dan mengembangkan Kota Lubuklinggau sebagai kota transit ke arah yang lebih maju menuju Kota Metropolitan. Kota Lubuklinggau terletak pada posisi geografis yang sangat strategis yaitu di antara provinsi Jambi, Provinsi Bengkulu serta ibu kota provinsi Sumatera Selatan (Palembang) dan merupakan jalur penghubung antara Pulau Jawa dengan kota-kota bagian utara Pulau Sumatera.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar